Kutipan Dari Karya Tulis DR. Abdullah Azzam

Dr Abdullah Azam dilahirkan di desa Sailatul Haritsiyyah, di daerah Genine, utara Palestin tahun 1941 M hasil perkawinan antara Hj Yusof Mustafa Azzam dan isterinya Zakiyah Salleh Husin Al Ahmad. Latar belakang pendidikan yg dimilikinya telah menjadikan beliau sebagai seorang ulama terkemuka, hafiz alQuran, hafal ribuan hadith dan syair, pakar pertanian dan juga salah seorang pemimpin tertinggi Mujahideen di Palestin dan Afghanistan.

Sejak kecil AsSyahid telahpun menunjukkan sikap yg berbeda dibanding dgn anak2 lain. Beliau banyak menghabiskan waktunya dgn beribadah membaca Quran dan buku. Ketika itu juga beliau telah mulai tertarik dgn gerakan islam ikhwanul muslimin. Di tahun 1965, ketika umur 18 tahun, AsSyahid Dr Abdullah Azam dan Ummu Muhammad telah membangun rumahtangga dan beliau telah dikurniai 5 org anak.

Pada tahun 1966, AsSyahid telah menggalang pemuda2 utk melancarkan jihad ke atas pendudukan Yahudi di Palestin. Kesungguhan Assyahid di dlm menentang penjajahan terbukti dgn terbentuknya satu tanzim jihad yg dikenal sebagai Qawaed as Syuyukh yg melatih para pemuda menggunakan senjata utk menghadapi kemarahan tentara2 yahudi.Dgn terbentuknya tanzim tersebut, Assyahid beserta dgn para pengikutnya telah berhasil mengalahkan pasukan yahudi di beberapa operasi yg dilancarkannya. 

Di dlm masa yg sama juga asSyahid telah berusaha menamatkan pengajiannya dibidang Syariah di Univ Damsyik dgn cara studi jarak jauh (intisab), dan berhasil meraih gelar lc pada fakultas syariah Univ Damaskus Syiria, pada tahun 1969 meraih gelar master.Pada tahun 1970 sesudah Jihad terhenti karena sempadan Jordan-Palestin telah di tutup oleh kerajaan Jordan, dan kekuatan PLO dipaksa keluar dari Jordan, beliau menjadi seorang pensyarah di Universiti Jordanian di Amman.Keaktifan nya dalam gerakan jihad menentang yahudi dan pengaruhnya yang semakin menular dikalangan mahasiswa2 di University tersebut (Jordan) telah menyebabkan beliau dipecat dari jabatannya.

Pada tahun 1971 beliau menyambung studi di Universiti al-Azhar di Kaherah.Beliau kemudian berhasil menggondol ijazah kedoktoran (PHD) Usul Feqh pada tahun 1973 dgn predikat yg terbaik dengan pangkat Asyaroful Ula (cum laude) dari Univ Al Azhar, Cairo, Mesir. Ketika di Mesir beliau telah berkenalan dengan keluarga Syed Qutb.

Pada tahun 1981M, AsSyahid telah hijrah ke Jeddah dan bertugas sebagai pensyarah di Univ Al Malik Abd Aziz. Kemewahan hidup di Arab Saudi begitu sulit diterima oleh Assyahid lalu beliau mengambil keputusan meneruskan penghijrahan nya ke Pakistan (tahun 1982) dan seterusnya bertugas sebagai pensyarah di Univ Islam Antarabangsa (IIU) Islamabad, supaya kedudukannya dgn bumi jihad Afghanistan menjadi dekat.

Setelah 2 tahun bertugas di situ, Assyahid meletakkan jabatannya karena merasakan jabatan tersebut menghalangi beliau melaksanakan tugas jihad.Maka bermula dari tahun 1983, Assyahid turun ke medan jihad sepenuhnya. Pernah bertugas di Rabithah Amal Islami sebagai penasehat (Mustasyar) dalam bidang pendidikan utk mujahidin.

Bersama-sama dgn para mujahideen yg terdiri dari kalangan masyarakat setempat, Afghanistan dan juga yg datang dari luar terutamanya mujahideen Arab. Assyahid telah memikul senjata mendaki gunung dan menuruni lembah semata-mata utk menghidupkan kewajiban jihad yg semakin hari semakin dilupakan oleh umat Islam. Sedangkan musuh2 Islam senantiasa mengarakan moncong senjata mereka ke arah umat Islam.

AsSyahid juga telah berusaha dgn begitu gigih sekali menonjolkan isu Afghanistan yg bersifat kedaerahan pd isu antarabangsa umat Islam. Hasil usaha tersebut banyak dikalangan pemuda Islam dari seluruh dunia telah datang ke Afghanistan utk berjihad. Pemuda2 yg terbanyak yg menyertai Jihad Afghan ialah dari Arab Saudi diikuti oleh Yaman, Algeria, Jordan (pemuda Palestin), Mesir, Syria, Kashmir, Pakistan, Sudan, Philipinne, Indonesia, dll negara seperti Tunisia, Libya, China, Amerika Syarikat, Briton, Turki, Iraq, dll. Tidak kurang juga yg menyumbangkan pelbagai bentuk bantuan yg berupa uang, obat-obatan, makanan, senjata dll.

Di Afghanistan Assyahid amat disegani oleh semua pihak dan usahanya menyatukan para pemimpin mujahideen Afghan seperti Ustadz sayyaf, Hekmatyar, Burhanuddin Rabbani, Yunus Kahalis,..memang tidak dapat dinafikan oleh sesiapapun. Perkara ini dapat dibuktikan melalui kata2 nya sendiri: “Sesungguhnya aku lebih rela anak2ku mati kesemuanya drpd melihat perselisihan pemimpin mujahideen”.

Sesungguhnya kekuatan Islam terletak pada perpaduan umatnya. Krn itu usaha Assyahid Dr Abdullah Azam utk menyatukan para mujahideen itu dilihat oleh musuh2 Islam sebagai satu usaha yg amat berbahaya bagi mereka . Maka dgn itu pada 26 Rabiul Akhir 1410H bertepatan 24 November 1989,Dr Abdullah Azam bersama 2 org anaknya, Muhammad dan Ibrahim, beserta dengan anak lelaki al-marhum Sheikh Tamim Adnani *(seorang Ulama Mujahid ) dibunuh dalam satu ledakan di Arbab Road, Peshawar,Pakistan,ketika dalam perjalanan menuju ke Masjid utk menunaikan sholat jumaat, dengan kekuatan 20kg TNT(explosive) yang diledakkan dengan alat remote jarak jauh. 

Setelah ledakan yang kuat itu orang banyak keluar beramai-ramai dari masjid dan kelihatanlah satu keadaan yang mengerikan. Hanya bagian kecil dari mobil tersebut yang kelihatan. Anak beliau, Ibrahim, terlempar 100 meter; begitu juga dengan dua orang anak lagi.Potongan mayat mereka bertaburan di atas pohon dan tiang listrik. sedangkan Sheikh Abdullah Azzam , tubuh beliau ditemukan bersandar pada sebuah tembok, dalam keadaan sempurna dan tiada luka atau cedera walau sedikitpun melainkan sedikit darah yang mengalir dari bibir beliau. Begitulah tamatnya kehidupan seorang Mujahid di dunia ini dan insha-Allah menyambung pula kehidupannya di sisi Allah. Berbahagialah AsSyahid yg telah menemui apa yg diidam-idamkan nya selama 

ini.

Jasad beliau di bawa ke Sadaa sebelum dikebumikan. Di Sadaa banyak yg mencium bau harum yg semerbak datang dari ruang yg beliau tempati. Keharuman bau misk itu berminggu-mingu lamanya. Beliau dikebumikan di Tanah Perkuburan Shuhada Pabi di mana beliau menyertai ribuan para Shuhada. 

Buku-buku yg ditulis oleh Dr Abdullah Azzam diantaranya ialah ;

• Ayaturrahman fi jihadil Afghan

• Addifak ‘an aradhil muslimin min ahammi furdhul ‘iyan (mempertahankan Bumi Umat Islam – Fardhu Ain yg terpenting)

• Akidah dan Kesannya dlm Membentuk Masyarakat

• Adab/Tatatertib dan Hukum2 dlm Jihad

• Islam dan masa Depan Kemanusian

• Menara Api yg Hilang

• Hukum berjuang/beramal dlm berjamaah

Sejak Abdullah Azzam syahid, Maktab Khidmat al Mujahidin (terletak di Peshawar) mengumpulkan berbagai petikan khutbah dan ceramahnya kemudian dibukukan sehingga mencapai 50 judul, diantaranya;

• seri Tarbiyah Jihadiyah Wal Bina’ yg mencapai 26 jilid, 

• Hijrah dan I’dad 3 juz/jilid.

• Fi Zhilali Suratti Taubah 2 Juz.

• Fiqh dan Ijtihad dlm Jihad 3 jilid

• Perkataan2 dari Garisan Api pertama 3 jilid

• Dibawah Gelora peperangan 4 jilid

• Pengajaran dari Sirah Rasulullah SAW

• Keruntuhan Khilafah dan Pembinaan kembali

judul2 di atas adalah merupakan buku2 yg penting saja sedangkan di sana terdapat berpuluh-puluh lagi buku2 karangan Assyahid dan buku2 yg ditulis mengenainya.

Petikan kata2 hikmah yg pernah diucapkan oleh asSyahid Dr Abdullah Azzam

1. Jihad telah mengajarku bahwa Islam itu sebuah pohon yg tidak mungkin tumbuh melainkan di atas darah

2. Demi Allah…nilai seorang dr pemuda yg berjihad dipinggir kota Kabul memerangi musuh2 Allah itu adalah lebih baik dr puluhan persidangan yg dibuat oleh para da’i di dunia ini.

3. Kita sekali-kali tidak akan mengubah atau menghapuskan hukum berjihad dgn pedang semata-mata utk mendapatkan keridhaan Barat dan kita sekali-kali tidak menerima cobaan apapun utk menasakhkan atau mengubah rukun yg besar ini

lalu kita jadikan ianya perkataan yg hanya di sebut di atas mimbar2 masjid dan di dalam majalah dan koran.

4. diantara pertimbangan yg diajar oleh jihad kpd kita utk menilai seseorang itu ialah dgn kita meletakkan dirinya disatu bekas timbangan dan sumbangannya di jalan Allah di bekas yg sebelah lagi.

5. Tiada beda antara peluru utk (membunuh) komunis di Pakistan dgn peluru utk komunis di Afghanistan. Tiada beda antara peluru utk Yahudi sebenarnya. Semua (pembunuhan) itu adalah (jihad) fi sabilillah selama dimana niat melakukan perkara itu ikhlas karenanya.Sesungguhnya kita telah memilih mati sebagai jalan hidup.

6. Aku tidak meninggalkan bumi jihad ini melainkan dlm 3 keadaan;

-meski aku dibunuh di Peshawar

-atau aku di bunuh di Afghanistan

-ataupun aku dihalau keluar dari Pakistan dgn paksaan

7. Sehari sebelum dibunuh, seorang sahabatnya berkata;’Izinkan kami membuat sepasang baju anti peluru utk tuan’. Assyahid tersenyum dgn kata2 tersebut dan berkata: ‘Aku tidak memerlukan itu semua.Sesungguhnya Allah SWT berfirman (yg artinya); “Katakanlah (hai Muhammad) sesungguhnya mati yg kamu lari darinya itu pasti akan menemuimu.”

Dr. Abdullah Azzam adalah legenda jihad yang terus ‘hidup’ di hati kaum muslimin. Beliau adalah orang yang paling berjasa atas bangkitnya Jihad di abad 20. Jihad di Afghanistan telah menjadikan beliau tonggak dan salah satu ikon pergerakan jihad zaman ini.

Walaupun beliau telah meninggalkan kita, tapi pemikiran beliau masih terus dikaji melalui buku-buku dan ceramah-ceramah beliau. Buku “Tarbiyah Jihadiyah” bukan hal yang asing lagi bagi kebanyakan kaum muslimijn yang ingin mempelajari jihad dan menjadi mujahidin. 

Beliau berperan penting dalam mengubah pemikiran umat Islam tentang Jihad dan keperluan Ummat ini pada Jihad. Beliau bahkan menjadi idola generasi muda yang menyambut seruan Jihad. Beliau pernah berkata, “Aku merasa seperti baru berusia 9 tahun, 7 setengah tahun di Jihad Afghan, satu setengah tahun di Jihad Palestina dan tahun-tahun selebihnya tidak bernilai apa-apa.”

Musuh-musuh Islam terus berusaha membunuh beliau dalam berbagai kesempatan, hingga akhirnya beliau gugur syahid pada hari Jum’at, 24 Nopember 1989 di Peshawar Pakistan, dalam ledakan ranjau yang ditanam di jalan yang beliau lewati untuk berangkat ke masjid. Dua orang anak lelaki beliau juga turut terbunuh dalam ledakan tersebut, juga anak lelaki Syaikh Tamim Adnani (juga mujahidin Afghanistan).

Film ini berisi berbagai rekaman video dan audio ceramah-ceramah penting beliau tentang jihad dan mujahidin, diselingi video-video Jihad Afghanistan yang membuat pesan-pesan beliau lebih hidup dan lebih mudah difahami oleh kita. Sebuah warisan Islam yang tidak ternilai harganya.

Ghibah dalam Tarbiyah Jihadiyah

Dalam kaidah Ilmu Ushul, larangan itu menunjukkan keharaman selama

tidak dipalingkan oleh “Qarinah/hubungan kata” dari kedudukan haram

menjadi makruh. Tak seorangpun mengatakan bahwa memperolok-olok

seorang muslim itu hukumnya makruh. Bahkan umat Islam hampir sepakat

bahwa memperolok-olok seorang muslim itu haram hukumnya. Perbuatan

tersebut tergolong Kaba’ir (dosa-dosa besar), sedangkan dosa besar itu

tidak dapat dihapus hanya dengan istighfar yang sederhana namun

pelakunya harus bertaubat dengan melengkapi syarat-syaratnya. Cukuplah

bagi kita mengetahui hadits Muslim yang keluar dari Lesan Nabi SAW:

“Janganlah kalian saling dengki mendengki, dan janganlah kalian saling

bersaing dalam penawaran, dan janganlah kalian membenci, dan janganlah

kalian saling belakang-membelakangi, dan janganlah sebagian kalian

menjual atas penjualan sebagian yang lain. Dan jadilah kalian hamba

Allah yang saling bersaudara. Seorang muslim itu adalah saudara bagi

muslim yang lain, tidak boleh mendzaliminya, tidak boleh

menelantarkannya (tidak memberi pertolongan kepadanya) dan tidak boleh

merendahkannya, takwa itu

disini (sambil menunjuk ke dadanya, beliau ucapkan kata-kata itu tiga

kali). Cukuplah sebagai kejahatan seseorang, kalau ia menghina

saudaranya sesama muslim. Setiap orang muslim haram darahnya, hartanya

dan kehormatannya atas orang muslim yang lain.” (shahih Muslim 16/120)

Kehormatan itu bukan hanya aurat yang tertutup saja, akan tetapi kehormatan itu

juga peluang mendapatkan celaan atau pujian dari seseorang, apabila engkau

menggunjing seseorang, berarti engkau telah menggerogoti kehormatannya..

Apabila engkau memfitnahnya, berarti engkau telah melukai kehormatannya. Dan

apabila engkau memperolok-oloknya, berarti engkau telah mengurangi

kehormatannya.

Rasulullah SAW tidak lalai mengenai perkara penting dalam kaitannya dengan

pembinaan masyarakat muslim itu. Sungguh perkara itu menjadi titik berat dan

pusat perhatian khutbah wada’ (perpisahan) beliau kepada sahabat-sahabatnya

pada hari Haji Akbar (hari Arafah). Beliau bertanya kepada para sahabat; “Hari

apakah ini? Bulan apakah ini? Negeri apakah ini? Bukankah hari ini adalah

Yaumul Haram / hari yang diharamkan?” “Benar, ya Rasulullah!” Jawab para

sahabat dengan serentak. Beliau menambahkan:

“Ketahuilah, bahwa sesungguhnya darah kalian, harta kalian dan kehormatan

kalian adalah haram atas kalian seperti halnya keharaman hari kalian ini.”

(Hadits shahih, lihat Shahih Al-Jami’ Ash-Shaghir no..2068)

Beliau tidak mencukupkan sampai disitu. Di penghujungnya, beliau bersabda,

“Bukankah aku sudah menyampaikannya?” “Ya”, Jawab para sahabat. Beliau kemudian

berkata, “Ya Allah saksikanlah..”

Sesungguhnya “Mahabbah” (kasih sayang) itu tidak akan tegak di antara dua orang

selama masing-masing individu tidak menjaga lima perkara penting dimana setiap

agama datang menjaganya. Setiap agama datang untuk menjaga lima kepentingan

manusia, yakni: Agama, jiwa, kehormatan, akal dan harta. Maka dari itu, jika

engkau ingin melestarikan hubungan antara dirimu dengan saudaramu jika engkau

tidak dapat memberikan manfaat padanya, atau memberikan sesuatu kepadanya, atau

menolongnya atau menjaganya maka minimal engkau menjauhkan dirinya dari

gangguanmu dan menjauhkan kejahatanmu terhadapnya. Dan jika engkau menjatuhkan

harga dirinya, mencela kehormatannya, memakan hartanya atau menumpahkan

daranya, maka bagaimana mungkin engkau menarik simpatinya kepada dirimu.

Penghinaan itu tidak akan timbul dari orang-orang rendahan terhadap orang-orang

besar. Sesungguhnya penghinaan itu lahir dari perasaan sombong dan takabbur,

yang memandang manusia dengan sebelah mata. Kenapa harus memperolok-olok

(menghina) ? Kenapa kamu membanggakan dirimu dan merendahkan orang? Kepada

orang miskin dan orang lemah? Lantas siapa sesungguhnya dirimu? Apakah engkau

merasa tinggi harkat dirimu terhadap manusia lain, sehingga bersikap congkak

kepada mereka dengan hartamu, atau pangkatmu, atau kemuliaanmu? Dari mana

engkau mendapatkan semua itu ? Bukankah Dzat yang telah mengaruniakan kepadamu

itu dapat merampasnya kembali dari tanganmu ??? Tidakkah engkau tahu bahwa Dia,

Allah, memuliakan siapa saja yang dikehendakiNya dan menghinakan siapa saja

yang dikehendakiNya? menurunkan rezeki dan mencabutnya kembali? Bukankah Dia

pula yang mengangkat derajat sebagian manusia dan merendahkan sebagian yang

lain?

“Dan barangsiapa yang dihinakan Allah, maka tidak seorangpun yang dapat

memuliakannya. Sesunggguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS.

Al-Hajj : 18)

Inilah perkara-perkara penting yang harus dipelihara dan jangan sampai disentuh

keharamannya. Dasar pokok yang memperkuat masyarakat muslim dan dasar

fundamental yang akan memperkuat kesinambungan keluarga muslim, Harakah

Islamiyah, masyarakat muslim dan umat Islam secara keseluruhan.

(Sumber: Buku Tarbiyah Jihadiyah 1 – DR. Abdullah Azzam)

Jalan Menuju Khilafah

Kita ingin mengembalikan “Menara Api yang hilang”. Bangunan menjulang tinggi yang menguasai bangsa Barat selama 13 abad hingga mereka meruntuhkan dan menghancurkannya. Kita ingin menegakkan kembali tiang-tiang khilafah yang sesudah kejatuhannya menyebabkan kaum muslimin terpecah belah dan tercerai berai di setiap tempat tanpa ada gembalanya. Keadaannya seperti domba di malan dingin yang dimangsa kawanan serigala, kepala mereka diinjak-injak oleh orang kafir. Berubahlah keadaan kaum muslimin sesudah kejatuhan Menara Api ini, yang dalam suasana gelap gulita menerangi jalan mereka. Mereka berubah menjadi buih. Sebagaimana yang dikabarkan oleh Rasulullah SAW:

“Seluruh umat mengerumuni kalian sebagaimana makanan di atas piring dikerumuni orang”. Para sahabat bertanya: “Apakah karena jumlah kita yang sedikit pada waktu itu ya Rasulullah ?” Beliau menjawab :”Tidak, jumlah kalian besar pada saat itu. Akan tetapi keadaan kalian seperti buih yang diterpa ombak (kalian tidak berarti sama sekali dalam percaturan hidup manusia). Sungguh, Allah benar-benar akan mencabut rasa gentar dari hati musuh-musuh kalian dan akan mencampakkan wahn dalam hati kalian”. Para sahabat bertanya :”Apa wahn itu ya Rasulullah?” Nabi SAW menjawab :”Cinta dunia dan takut mati”.

Jalan satu-satunya yang menjamin kembalinya bangunan yang tinggi itu adalah jihad, yang merupakan puncak tertinggi dari bangunan Islam. Dengan jihad inilah, dunia menjadi tampak kecil dalam pandangan seorang mujahid. Karena ketika ia berada pada puncak tertinggi Islam, maka dia akan melihat dunia itu tampak kecil dan tak berarti. Seperti seseorang yang naik pesawat terbang. Ketika ia terbang tinggi di angkasa, maka apapun yang ada di bumi hilang dari pandangannya. Lapangan terbang, tanah air, keluarga, penduduk dan semua yang ada di bumi hilang manakala pesawat telah mengawang di angkasa. Demikian pula halnya orang yang naik ke puncak tertinggi Islam. Di matanya dunia itu nampak kecil, karena ia berada di puncak. Ia heran terhadap apa yang diperselisihkan penduduk bumi. Ia heran terhadap apa yang dipertentangkan oleh orang-orang jahiliyah (bodoh) perihal kesenangan yang sedikit, perihal dirham, perihal merek mobil dan panjangnya, perihal jumlah pemain dalam team sepakbola dan lain-lain. Ia tertawa dari jauh, dari ketinggian ia melihat mereka sedang bermain seperti kanak-kanak, ia menaruh kasihan terhadap keadaan mereka, dan semua keadaan seperti keadaan itu. Sebab mereka belum mewujudkan kewajiban hidup mereka di dunia, maka kelak mereka akan kehilangan hasil di akhirat.

Para pemuda yang datang untuk berjihad, keinginannya hanya mati syahid, keinginannya hanya surga, keinginannya hanya bidadari-bidadari surga, keinginannya hanya mendapatkan syahadah dari Rabbul ‘Alamin. Dengan syahadah itulah keselamatan hidupnya akan terjamin selama-lamanya. Gelar ini…demi Allah, saya betul-betul menginginkan kematian seperti orang-orang ini, Syakir Al-Quraisy Ath-Tha’ifi dan Gebran Nashir dari Yaman. Kedua orang ini datang dari amerika, lalu bekerja beberapa bulan di Riyadh dan kemudian datang kesini (Afghanistan). Dua bulan kemudian, Allah menutup kehidupannya dengan syahid dan memasukkannya ke dalam surga. Hanya dua bulan saja disini.

Pemuda ini, seandainya tetap tinggal di amerika, maka berapa tahun yang ia perlukan untuk meraih gelar MBA, MA atau Doctor? Tentunya bertahun-tahun lamanya. Allah Maha Mengetahui. Dia selamatkan pemuda ini dari gadis-gadis amerika, dari godaan mereka dan dari fitnah kehidupan jahiliyah di tengah-tengah kegelapan yang menerpa.

Jihad adalah ibadah satu-satunya yang dapat menghapuskan segala keburukan dan dosa, apabila semua amalan itu di akhiri dengan syahadah (kematian syahid). Jihad adalah seutama-utamanya amal kebajikan secara mutlak, sebagaimana ucapan Imam Ahmad dan yang lain :”Tidak ada ibadah yang pahalanya lebih besar daripada pahala Jihad”.

Dalam sebuah hadits disebutkan:

“Datang seseorang kepada Rasulullah, kemudian bertanya :”Tunjukkanlah kepadaku suatu amal yang bias menyamai pahala jihad!” Rasulullah menjawab :”Saya tidak mendapatkannya”. Kemudian beliau melanjutkan :” (disaat mujahid keluar/di medan perang) Apakah engkau mampu masuk ke dalam masjid untuk berdiri melakukan sholat terus-menerus tanpa berhenti dan berpuasa terus-menerus tanpa berbuka?” Maka orang itu menjawab :”Mana ada orang yang mampu mengerjakan itu ?”. (HR. Al Bukhari : 2785)

Jihad yang melindungi agama ini dan melindungi penyebarannya. Jihad merupakan asas terbesar yang menjadi landasan setiap gerakan. Harakah Islamiyah apa saja yang tidak menjadikan jihad sebagai orientasinya, maka wajib bagi seseorang untuk meninggalkannya dan menyatakan dengan terang-terangan bahwa harakah tersebut hanyalah merupakan slogan kosong belaka.

Sesudah penaklukan negeri Syam, orang-orang muslim melihat negeri tersebut adalah negeri yang subur. Mereka lalu menanaminya dengan gandum Syam. Kabar tersebut sampai kepada ‘Umar, maka dia mengirim seorang utusan dengan membawa surat dan membakar lading pertanian mereka. Surat tersebut panjangnya hanya satu baris, berisi kata-kata sebagai berikut :”Sesungguhnya jika kalian meninggalkan jihad dan sibuk dengan pertanian, maka aku akan mengenakan jizyah kepada kalian. Dan aku akan memperlakukan kalian sebagaimana aku memperlakukan Ahli Kitab. Sesungguhnya makanan pokok kalian adalah dari makanan pokok musuh-musuh kalian.”

Rasulullah SAW bersabda :

“Aku diutus menjelang hari kiamat dengan membawa pedang, sehingga Allah disembah sendirian saja, tidak ada sekutu bagi-Nya dan dijadikan rezekiku berada di bawah bayangan tombak, dan dijadikan kecil serta hina orang-orang yang menyelisihi urusanku. Barangsiapa menyerupakan dirinya dengan suatu kaum, maka ia termasuk diantara mereka.” (HR. Ahmad, Shahih Al-Jami’ Ash-Shaghir no. 2831)

Satu-satunya jalan yang dapat dipercaya dan dapat menjamin tegaknya Daulah Islamiyah atau Qaidah Aminah, yang menjadi pusat pemberangkatan kaum muslimin di seluruh dunia adalah jihad fi sabilillah.

(Sumber : buku Tarbiyah Jihadiyah – DR. Abdullah Azzam)

Larangan Memperolok-olok

Dalam kaidah Ilmu Ushul, larangan itu menunjukkan keharaman selama tidak dipalingkan oleh “Qarinah/hubungan kata” dari kedudukan haram menjadi makruh. Tak seorangpun mengatakan bahwa memperolok-olok seorang muslim itu hukumnya makruh. Bahkan umat Islam hampir sepakat bahwa memperolok-olok seorang muslim itu haram hukumnya. Perbuatan tersebut tergolong Kaba’ir (dosa-dosa besar), sedangkan dosa besar itu tidak dapat dihapus hanya dengan istighfar yang sederhana namun pelakunya harus bertaubat dengan melengkapi syarat-syaratnya. Cukuplah bagi kita mengetahui hadits Muslim yang keluar dari Lesan Nabi SAW: “Janganlah kalian saling dengki mendengki, dan janganlah kalian saling bersaing dalam penawaran, dan janganlah kalian membenci, dan janganlah kalian saling belakang-membelakangi, dan janganlah sebagian kalian menjual atas penjualan sebagian yang lain. Dan jadilah kalian hamba Allah yang saling bersaudara. Seorang muslim itu adalah saudara bagi muslim yang lain, tidak boleh mendzaliminya, tidak boleh menelantarkannya (tidak memberi pertolongan kepadanya) dan tidak boleh merendahkannya, takwa itu disini (sambil menunjuk ke dadanya, beliau ucapkan kata-kata itu tiga kali). Cukuplah sebagai kejahatan seseorang, kalau ia menghina saudaranya sesama muslim. Setiap orang muslim haram darahnya, hartanya dan kehormatannya atas orang muslim yang lain.” (shahih Muslim 16/120)

Kehormatan itu bukan hanya aurat yang tertutup saja, akan tetapi kehormatan itu juga peluang mendapatkan celaan atau pujian dari seseorang, apabila engkau menggunjing seseorang, berarti engkau telah menggerogoti kehormatannya. Apabila engkau memfitnahnya, berarti engkau telah melukai kehormatannya. Dan apabila engkau memperolok-oloknya, berarti engkau telah mengurangi kehormatannya.

Rasulullah SAW tidak lalai mengenai perkara penting dalam kaitannya dengan pembinaan masyarakat muslim itu. Sungguh perkara itu menjadi titik berat dan pusat perhatian khutbah wada’ (perpisahan) beliau kepada sahabat-sahabatnya pada hari Haji Akbar (hari Arafah). Beliau bertanya kepada para sahabat; “Hari apakah ini? Bulan apakah ini? Negeri apakah ini? Bukankah hari ini adalah Yaumul Haram / hari yang diharamkan?” “Benar, ya Rasulullah!” Jawab para sahabat dengan serentak. Beliau menambahkan:

“Ketahuilah, bahwa sesungguhnya darah kalian, harta kalian dan kehormatan kalian adalah haram atas kalian seperti halnya keharaman hari kalian ini.” (Hadits shahih, lihat Shahih Al-Jami’ Ash-Shaghir no.2068)

Beliau tidak mencukupkan sampai disitu. Di penghujungnya, beliau bersabda, “Bukankah aku sudah menyampaikannya?” “Ya”, Jawab para sahabat. Beliau kemudian berkata, “Ya Allah saksikanlah.”

Sesungguhnya “Mahabbah” (kasih sayang) itu tidak akan tegak di antara dua orang selama masing-masing individu tidak menjaga lima perkara penting dimana setiap agama datang menjaganya. Setiap agama datang untuk menjaga lima kepentingan manusia, yakni: Agama, jiwa, kehormatan, akal dan harta. Maka dari itu, jika engkau ingin melestarikan hubungan antara dirimu dengan saudaramu jika engkau tidak dapat memberikan manfaat padanya, atau memberikan sesuatu kepadanya, atau menolongnya atau menjaganya maka minimal engkau menjauhkan dirinya dari gangguanmu dan menjauhkan kejahatanmu terhadapnya. Dan jika engkau menjatuhkan harga dirinya, mencela kehormatannya, memakan hartanya atau menumpahkan daranya, maka bagaimana mungkin engkau menarik simpatinya kepada dirimu.

Penghinaan itu tidak akan timbul dari orang-orang rendahan terhadap orang-orang besar. Sesungguhnya penghinaan itu lahir dari perasaan sombong dan takabbur, yang memandang manusia dengan sebelah mata. Kenapa harus memperolok-olok (menghina) ? Kenapa kamu membanggakan dirimu dan merendahkan orang? Kepada orang miskin dan orang lemah? Lantas siapa sesungguhnya dirimu? Apakah engkau merasa tinggi harkat dirimu terhadap manusia lain, sehingga bersikap congkak kepada mereka dengan hartamu, atau pangkatmu, atau kemuliaanmu? Dari mana engkau mendapatkan semua itu ? Bukankah Dzat yang telah mengaruniakan kepadamu itu dapat merampasnya kembali dari tanganmu ??? Tidakkah engkau tahu bahwa Dia, Allah, memuliakan siapa saja yang dikehendakiNya dan menghinakan siapa saja yang dikehendakiNya? menurunkan rezeki dan mencabutnya kembali? Bukankah Dia pula yang mengangkat derajat sebagian manusia dan merendahkan sebagian yang lain?

“Dan barangsiapa yang dihinakan Allah, maka tidak seorangpun yang dapat memuliakannya. Sesunggguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS. Al-Hajj : 18)

Inilah perkara-perkara penting yang harus dipelihara dan jangan sampai disentuh keharamannya. Dasar pokok yang memperkuat masyarakat muslim dan dasar fundamental yang akan memperkuat kesinambungan keluarga muslim, Harakah Islamiyah, masyarakat muslim dan umat Islam secara keseluruhan.

(Sumber: Buku Tarbiyah Jihadiyah 1 – DR. Abdullah Azzam)

Awasilah Selalu Hatimu

Hati manusia itu senang terhadap hal-hal yang terbiasa baginya. Hati itu tidak suka meninggalkan kebiasaan dan apa-apa yang di akrabinya. Hati manusia itu seperti tubuh. Jika engkau beri makan, maka dia akan mengerjakan tugasnya, dan jika tidak maka hati tersebut lemah dan mati. Seperti halnya manusia, jika dia tidak makan, maka tubuhnya akan kurus kering. Apa bila dia sangat lapar, maka dia tidak mampu mengerjakan apa yang harus dikerjakannya, dan tidak dapat berlari, serta tidak sanggup menghadapi musuh. Demikian juga hati manusia. Jika tidak di beri makan, akan melemah dan kurus kemudian mati. Jika hati manusia telah mati, maka tidak ada gunanya lagi bagi tubuh. Tidak mampu berdiri, tidak mampu menghadapi musuh, tidak mampu bertahan di medan pertempuran, tidak sanggup bertahan di medan laga. Maka dari itu hati harus senantiasa diberi makan, sehingga tetap hidup dan menyukai ibadah.

Hidangan bagi hati itu berupa membaca Al-Qur’an, berteman dengan orang-orang shaleh, berpuasa sunnah, sholat malam, beristighfar di waktu sahur (akhir malam) dan memelihara lisan. Apabila hati diberi hidangan seperti di atas maka dia akan hidup. Apabila hati itu hidup maka dia akan bertawakal kepada Allah. Dan kecemburuan agamanya akan lebih kuat dari sebelumnya. Tidak rela melihat kemungkaran. Wajahnya berubah merah karena marah ketika melihat kemungkaran. Sebab hati nya hidup. Darah di tubuhnya naik ke atas, sehingga nampak darah tersebut di mukanya. Marah karena Allah, tidak takut dan tidak gentar, tidak mau tunduk kecuali kepada Rabbnya.

Seperti singa di medan laga. Dan jinak seperti merpati terhadap saudara-saudaranya pada hari-hari biasa.

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah-lembut terhadap orang-orang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dihendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui”.(QS Al-Maidah 54)

Nampak lemah lembut terhadap saudara-saudaranya, mencintai mereka dan menutup mata dari kesilapan saudara-saudaranya. Mencegah lisannya dari membuka aib mereka dan tidak menyebut kecuali kebaikan mereka. Jika ada orang bodoh mengganggunya atau takabur terhadapnya atau mencela serta memakinya maka dia hanya merendahkan matanya.

“Dan hamba-hamba yang baik dari Tuhan Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan.” (QS. Al-Furqan 63)

(sumber: buku Hijrah & I`dad – DR. Abdullah Azzam)

Memenuhi Panggilan Allah

“Berangkatlah kamu dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berperanglah dengan harta dan dirimu di Jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (QS. At-Taubah : 41)

Berbagai riwayat menggambarkan pemahaman dan penafsiran tentang “ringan” dan “berat”, dan bagi mereka yang berpikiran jernih dan bijaksana tentunya tidak sangsi lagi bahwa keadaan saat ini dimana kita hidup di Tanah Muslim manapun di dunia, termasuk dalam hukum yang terkandung dalam ayat ini. Ada kesepakatan di antara Para Ulama Tafsir, Ulama Hadits dan Ushul Fiqh bahwa jika musuh menyerang Tanah Islam atau tanah yang sebelumnya adalah bagian dari Tanah Islam, maka menjadi kewajiban Ummat Islam yang berdiam di tanah tersebut untuk maju menghadapi orang kafir dan pergi berperang. Namun jika mereka yang berdiam di tanah tersebut tidak bangkit melawan karena tidak memiliki kemampuan, atau malas, atau kekurangan tenaga akibat jumlah yang sedikit untuk dapat mengusir musuh, maka kewajiban Fardhu ‘Ain ini jatuh pada mereka yang berada di sekitar Tanah Islam tersebut. Dan jika mereka yang berdiam di sekitar Tanah Islam tersebut belum mampu juga, maka kewajiban jatuh pada masyarakat di sekitar mereka. Begitu seterusnya sehingga kewajiban menegakkan Jihad yang Fardhu ‘Ain ini berlaku atas setiap Muslim di manapun dia berada di dunia. Pada saat kewajiban Fardhu ‘Ain ini jatuh atas setiap Muslim di seluruh dunia, maka tidak seorangpun yang boleh meninggalkan atau mengabaikan kewajiban menegakkan Jihad, sama seperti tidak diperbolehkan meninggalkan kewajiban menegakkan Sholat dan Puasa di bulan Ramadhan. Lebih lanjut lagi, seorang anak dapat pergi menegakkan Jihad tanpa harus mendapat ijin dari orangtuanya, seseorang yang memiliki hutang dapat pergi berjihad tanpa harus meminta ijin lebih dulu dari orang yang memberinya hutang, seorang Muslimah dapat pergi berjihad tanpa harus meminta ijin suaminya, seorang hamba sahaya dapat pergi berjihad tanpa harus mendapat ijin dari tuannya. Kewajiban Fardhu ‘Ain menegakkan Jihad ini tetap demikian hingga Tanah Islam tersebut berhasil dibebaskan dari penguasaan orang kafir. Namun demikian, seorang Muslimah hanya diperkenankan pergi berjihad jika ia disertai oleh mahramnya.

Jadi, mereka yang tidak menegakkan Jihad berarti mereka telah melalaikan kewajiban, sama keadaannya dengan seseorang yang melalaikan kewajiban Puasa Ramadhan dengan makan dan minum di siang hari tanpa alasan yang diperbolehkan, sama keadaannya dengan seseorang yang tidak mengeluarkan zakat padahal ia wajib untuk mengeluarkannya. Lebih lanjut, mereka yang mengabaikan Jihad sungguh berada dalam keadaan yang amat tercela.

Sebagaimana yang dikatakan Ibnu Taimiyyah: “Jika musuh merampas tanah dan merusak agama dan dunia, maka kewajiban pertama setelah beriman adalah memerangi dan mengusir mereka.” (Fatwa Al-Kubra 4/520)

Sekalipun musuh datang mendekat ke Darul Islam (Tanah Islam) dan tidak/belum memasukinya, adalah penting untuk tetap menghadapi mereka hingga dipastikan agama Allah akan menang, wilayah Islam terjaga dan terlindungi baik, jantung negeri tetap aman, ancaman dapat diatasi dan musuh ditundukkan. Tidak ada perselisihan dan pertentangan pendapat atas hal ini.

Mungkin beberapa orang mencoba mencari celah justifikasi, pembenaran untuk menghindari kewajiban Jihad, beberapa orang lain membuat alasan untuk menghindari kewajiban menegakkan Jihad dengan mengklaim bahwa keberadaan mereka di negeri mereka sangat diperlukan untuk dakwah, pendidikan dan pembinaan. Kepada orang-orang ini, kami mengetengahkan kata-kata Az-Zuhri:

“Said bin Musayyab berangkat untuk berjihad padahal salah satu matanya buta. Orang-orang berkata kepada Said,

‘Kamu mendapat uzur karena kamu cacat’

Tetapi Said bin Musayyab berkata, ‘Allah telah menyeru untuk berangkat dalam keadaan ringan maupun berat. Dan karena itu aku berangkat. Dan jika aku tidak mampu bertempur, kehadiranku akan menambah bilangan kalian, dan aku dapat ditugaskan untuk menjaga perbekalan’.”

Demikianlah, siapa orangnya saat ini yang berani mengklaim bahwa posisinya, tugas dakwahnya atau keberadaan dirinya sejajar dengan Said bin Musayyab, Sheikh di kalangan Salafus-Shaleh dari generasi Tabi’in yang hidup tidak jauh dari asuhan wahyu di bawah pembinaan langsung ayah mertuanya, Abu Hurairah RA? Kondisi kita telah mencapai titik yang sangat kritis, kepungan musuh telah sedemikian menyesakkan, Ummat Islam tengah menghadapi situasi yang sedemikian genting, sampai kapan lagi kita menunggu untuk berangkat menegakkan Jihad? Dan sampai berapa lama lagi kita duduk menunggu berdiam diri?

Kalangan Salafus-Shaleh telah menetapkan, sebagaimana tertulis di dalam Al-Bazzaziyyah,

“Jika ada seorang saja Muslimah yang ditangkap di belahan barat bumi ini, maka menjadi kewajiban Ummat di belahan timur untuk menyelamatkannya.”

Lalu apa yang akan dikatakan oleh Para Ulama kita saat ini tentang nasib ribuan Muslimah yang diperkosa bahkan di dalam rumah mereka? Apa tanggapan mereka tentang para wanita Muslim yang menceburkan dirinya ke dalam Sungai Kunar di Laghman, ketika mereka berusaha lari menghindari perkosaan yang dilakukan tangan-tangan kotor Tentara Kuffar, demi menjaga kehormatan dan harga diri mereka ?? (Para Ulama sepakat bahwa para wanita tidak diperbolehkan untuk menyerah ke tangan musuh jika dia tahu musuh akan menistakan kehormatannya). Tidakkah anda takut, wahai saudara-saudara seiman, bahwa giliranmu akan tiba, kehormatan anda, harga diri anda, keluarga anda, isteri dan anak perempuan anda, yang akan menjadi sasaran berikutnya?

“Maka berperanglah pada Jalan Allah. Tidaklah kamu dibebani melainkan dengan kewajiban kamu sendiri. Kobarkanlah semangat Para Mu’min untuk berperang. Mudah-mudahan Allah menolak serangan orang-orang kafir itu. Allah amat besar Kekuatan dan amat keras Siksaan-Nya.” (QS. An-Nisaa : 84)

“Jika kamu tidak berangkat berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan ditukarnya kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. At-Taubah : 39)

“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al-Baqarah : 216)

Ibnu Al-Arabi berkata : “Siksa pedih di dunia adalah berkuasanya musuh atas diri kita, dan di akhirat adalah api neraka.” (Tafsir Al-Qurtubi 8/142)

Didalam hadits shahih yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan At-Tirmidzi dari Al-Miqdam bin Ma’d, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:

“Allah menjamin tujuh hak agung Para Syuhada:

– Tetes pertama darah Syahid nya akan menjadi pengampunan atas seluruh dosa-dosanya.

– Ia akan ditunjukkan tempatnya di Surga sesaat sebelum rohnya berpisah dengan jasadnya.

– Ia akan dikenakan pakaian-pakaian iman.

– Ia akan dinikahkan dengan tujuh puluh dua orang bidadari Surga.

– Ia akan dibebaskan dari siksa kubur.

– Ia akan dilindungi dari terror dahsyat di Hari Kiamat.

– Di atas kepalanya akan dikenakan mahkota kehormatan dengan hiasan intan permata dimana tiap-tiap intan permata memiliki keindahan melibihi dunia dan seluruh isinya, dan permintaan syafa’at untuk tujuh puluh orang anggota keluarganya akan dikabulkan Allah.”

(lihat Shahih Al-Jami Ash-Shaghir No. 5058)

Sumber: buku Bergabung Bersama Kafilah (Syuhada) – DR. Abdullah Azzam.

Membangun dasar yang kokoh bagi Peradaban Islam

Tegaknya komunitas atau masyarakat Islam di satu Tanah Islam adalah merupakan kebutuhan mutlak. Kebutuhan dan kepentingan untuk menegakkan komunitas ini sama vitalnya dengan kebutuhan manusia akan air dan udara bersih. Tanah tumpah darah tidak akan tegak tanpa adanya Pergerakan Islam yang terorganisir dengan baik dimana Jihad disusun, dikelola dan dipimpin dengan kesadaran tinggi, ketekunan dan kegigihan serta dengan memperhatikan realitas. Dengan Jihad kemampuan bertempur untuk menegakkan dan mempertahankan komunitas Islam merupakan satu unsur yang amat menentukan dan sekaligus juga menjadi tabir pelindung.

Pergerakan Islam tidak akan mampu membangun satu komunitas Islam kecuali melalui kebangkitan bersama, dimana gerakan tadi berfungsi sebagai kekuatan pemukul yang dahsyat dan kekuatan pemikir yang teliti dan tajam.

Pergerakan Islam dengan Jihad sebagai kekuatan uatamanya adalah ibarat percikan bunga api yang menyulut sebuah drum yang terisi penuh bahan peledak. Pergerakan ini menyebabkan ledakan kemunculan kemampuan Ummat yang awalnya tersembunyi tak terduga, menyebabkan ledakan semburan potensi Ummat yang sebelumnya tertimbun tak terdeteksi. Para Sahabat telah membuktikan bahwa jumlah mereka adalah sangat sedikit bila dibandingkan dengan mereka yang menumbangkan Kerajaan Persia Khosroes (Kisra) atau mereka yang merobohkan kebesaran Kekaisaran Romawi.

Lebih dari itu, beberapa suku pada masa Abu Bakar As-Shiddiq murtad dari Islam dan kemudian menyatakan tobatnya dan kembali ke agama Allah, pada masa Umar bin Al-Khattab dikirim ke medan perang menghadapi tentara Persia. Talha bin Khuwailid Al-Asadi yang sebelumnya memproklamirkan dirinya sebagai seorang nabi, akhirnya menjadi salah seorang pahlawan yang terkemuka dan di puji-puji.

Gerakan Jihad Global dengan segala daya upaya yang menghabiskan waktu panjang dan melelahkan diiringi pengorbanan besar dan sejumlah pukulan menyakitkan, merupakan sarana tempat dimana jiwa disucikan, hingga mereka yang terlibat dan berkorban di dalamnya menjulang tinggi jauh di atas, MENINGGALKAN BERBAGAI PIKATAN MATERI DUNIA FANA YANG RENDAH. Berbagai hal besar nan mulia mengalahkan hasrat akan perburuan harta dunia yang remeh, hasrat dan keinginan untuk memperoleh kesenangan sesaat, dan materi lain yang sama sekali tidak berharga. Gerakan ini adalah wadah dimana jiwa terasah tajam, kebencian dan kedengkian terhapuskan, dan Kafilah naik ke puncak tertinggi yang agung dan mulia, jauh meninggalkan bau busuk tanah, jauh meninggalkan bisingnya pertarungan tidak bermakna. Di sepanjang Jejak Jihad, jenjang kepemimpinan jelas terlihat, bakat dan kemampuan menjadi nyata jelas dengan berbagai persembahan dan pengorbanan, dan lelaki ksatria membuktikan dengan keberanian dan bakti diri.

“Jangan pernah berpikir kejayaan adalah bersenang hati riang gembira…Namun kejayaan direngkuh melalui perang dan sengitnya pertempuran.”

Ketika berbagai hal besar dan mulia ini menjadi perhatian utama, maka jiwa terangkat dan ditempatkan di atas berbagai hal kecil yang fana, dan berbagai hal besar mengisi hati dan harapan manusia.

Sifat dasar suatu masyarakat dapat diibaratkan dengan genangan air. Di air yang menggenang, kotoran bertumpuk, berlumut licin dan berbagai partikel busuk mengambang di permukaannya. Namun tidak demikian dengan air yang mengalir, dimana buih dan sampah hanyut terbawa arus menjadikannya bening dan bersih. Demikian pula dengan masyarakat dan peradaban manusia. Mereka yang mengemban tugas sebagai pemuka dan pemimpin di kalangan masyarakat yang serupa dengan air yang menggenang, tidak akan mampu melaksanakan tugasnya dengan baik memimpin masyarakatnya, karena kualitas kepemimpinan ditentukan oleh seberapa jauh perbuatan, pengorbanan, bakti diri dan tawaran yang bersedia mereka berikan kepada masyarakatnya. Sebaliknya, kita melihat Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali muncul memimpin masyarakat mereka dengan kemampuan dan keikhlasan total yang didasari moral luhur dan keteguhan hati. Mereka muncul menjadi pribadi-pribadi hebat dan menghadirkan perbuatan-perbuatan dengan prestasi luar biasa dan pengorbanan yang sedemikian besar.

Abu Bakar bahkan tidak merasa perlu untuk mengkampanyekan dirinya sendiri menjadi pemimpin masyarakat ketika Ummat dengan konsensus bulat memilihnya menjadi Amirul Mukminin. Teristimewa lagi jika disadari bahwal hal ini terjadi hanya beberapa jam saja setelah jiwa mulia Rasulullah Muhammad SAW menghadap Allah SWT, ketika saat itu semua mata akhirnya terbuka dan tertuju kepada manusia terbaik setelah Rasulullah Muhammad SAW ini. Ummat akhirnya menyadari tidak ada yang lebih baik di antara mereka kecuali Abu Bakar (semoga Allah SWT meridhai Beliau).

Masyarakat yang menegakkan Jihad membayar dengan harga mahal atas usaha dan pengorbanannya itu. Merekalah yang memiliki hak penuh untuk memanen buah ranum nan manis yang telah ditanam dan diupayakan itu. Tidaklah mudah untuk kehilangan sesuatu yang didapat melalui cucuran keringat dan tetesan darah. Tetapi mereka yang memerintah sambil duduk tinggal di belakang dan lebih memilih berkompromi sementara masyarakatnya pergi menyelesaikan masalah mereka dengan kekuatan dan revolusi militer sungguh amat mudah kehilangan segalanya.

Ummat Jihad, yang dipimpin oleh orang-orang yang memiliki kemampuan luar biasa dengan catatan reputasi tak terpatahkan, dan muncul setelah teruji melalui berbagai pertempuran dan panjangnya perjuangan, tidaklah mudah bagi mereka untuk kehilangan kekuasaan dan titah mereka. Tidak juga mudah untuk menjadi mangsa orang-orang yang menginginkan runtuhnya kebesaran mereka. Musuh tentu tidak mudah menjadikan petualangan kepahlawanan mereka sebagai fitnah atas diri mereka.

Pergerakan Jihad Global akan memberikan pemahaman kepada seluruh Ummat bahwa setiap individu di dalamnya telah memberikan partisipasi penuh dalam perjuangan ini, dan membayar harga yang sepadan tas apa yang diperjuangkan dengan mengorbankan harta dan jiwa mereka demi tegaknya Khilafah Islamiyyah. Jadi, mereka adalah para penjaga dan pemelihara Khilafah Islamiyyah yang terpercaya dan dapat diandalkan. Mereka membebaskan Ummat dari penderitaan mendalam yang telah dialami selama ini.

Tidak diragukan lagi, Khilafah Islamiyyah akan hadir, namun kehadirannya tidak akan tercapai tanpa melalui rintangan dan kesulitan menggunung, dan tidak ada rintangan dan kesulitan menggunung yang tidak dilalui tanpa merasakan kepahitan dan kesakitan.

Sumber: buku Bergabung Bersama Kafilah (Syuhada) – DR. Abdullah Azzam.

Sabar Dan Yakin Adalah Penawar Syahwat Dan Syubhat

Berhati-hati dari syubhat itu kiatnya adalah yakin, sedangkan berhati-hati terhadap syahwat itu kiatnya adalah sabar. Dengan sabar dan yakin seseorang dapat mencapai tingkatan sebagai pemimpin orang-orang yang bertaqwa (Imammul mutaqien).

“Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka menyakini ayat-ayat Kami.” (QS. As-Sajadah : 24)

Maka dari itu wajib bagimu berpegang pada yakin yang menyingkirkan syubhat. Janganlah engkau berbicara sepatah kata pun yang belum pasti kebenarannya. Dan janganlah engkau berbicara dengan sesuatu yang telah pasti kebenarannya melainkan jika hal itu mengandung kebaikan. Adapun jika perkara tersebut masih engkau ragukan antara kebaikan dan keburukan, maka tinggalkanlah sesuatu yang engkau ragu kepada sesuatu yang tidak engkau ragukan. Dan tinggalkanlah syubhat sehingga kamu dapat mencapai tingkatan Imamul Mutaqien.

Adapun wara’ jika dikaitkan dengan kebaikan adalah seperti iman. Oleh karena itu manakala amal shaleh itu bertambah, maka iman pun bertambah pula. Inilah yang telah disepakati oleh Jumhur Ahlus Sunnah wal Jama’ah bahwa IMAN ADALAH SESUATU YANG BERSEMAYAM DI DALAM HATI, DI UCAPKAN DENGAN LISAN DAN DI AMALKAN DENGAN ANGGOTA BADAN. BERTAMBAH DENGAN KETAATAN DAN BERKURANG DENGAN KEMAKSIYATAN. Karena itu, semakin manusia masuk ke medan syubhat dan maksiyat, maka semakin bertambah pula kejelekan-kejelekan/dosa-d

osanya. Padahal kejelekan itu memadamkan cahaya hati. Sebagaimana apa yang dikatakan Imam Malik sebagai pituturnya kepada Imam Syafi’i (semoga Allah memberikan rahmat untuk mereka semua) ketika beliau melihat pemuda Syafi’i untuk pertama kalinya : “Wahai anak muda, sesungguhnya aku melihat bahwa insya Allah, Allah telah memasukkan cahaya ke dalam hatimu, maka dari itu janganlah engkau padamkan ia dengan kegelapan maksiyat.”

“Setiap kali seorang hamba melakukan kejelekan, maka akan di jatuhkan setitik noda hitam pada hatinya..” (Shahih Al-Jami’ Ash-Shaghir)
Demikianlah seterusnya sehingga hati tersebut tertutup selaput hitam. Dan jadilah hati tersebut, menurut keterangan yang datang dalam suatu riwayat, seperti cangkir yang terbalik. Maksudnya, kebaikan itu tidak dapat menetap di dalamnya. “Cangkir terbalik” adakah air yang dapat menetap di dalamnya ? Demikian pula halnya jika hati itu telah tertutup noda hitam, dan apabila kejelekan itu semakin bertambah, maka cahaya apapun tidak dapat menetap padanya, begitu juga kebaikan, kebajikan, hikmah maupun ilmu. Sesungguhnya ia hanya terbuka bagi syaithan yang keluar dan pergi dari hati tersebut sesukanya.

(Sumber: buku Tarbiyah Jihadiyah – DR. Abdullah Azzam)

TAQWA DAN WARA

“Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bersabar dan bertaqwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.” (QS. Ali imran : 120)
“Sesungguhnya barang siapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Yusuf : 90)
“Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bertaqwa dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, niscaya Allah menolong kamu dengan lima ribu malaikat yang memakai tanda.” (QS. Ali imran : 125)
Kata sabar banyak dibarengi dengan kata taqwa di berbagai tempat dalam Al-Qur’an. Taqwa dan sabar adalah dua unsur fundamental yang mesti ada untuk melindungi seseorang dari kejahatan musuh-musuhnya. Oleh karena itu seseorang mesti berbaju besi taqwa dan berselimutkan sabar, demi kesempurnaan apa yang diminta dan demi mencapai tujuan.

AMBISI TERHADAP KEDUDUKAN DAN KEPEMIMPINAN

Islam telah menjelaskan dengan gamblang melalui Rasul-Nya, bahwasanya:
“Halal itu jelas dan haram itu juga jelas. Dan di antara keduanya ada syubhat (perkara-perkara yang masih samar dan meragukan). Barangsiapa berhati-hati (taqwa) dari syubhat, maka dia telah membersihkan diri bagi dien dan kehormatannya. Dan barangsiapa terjerumus ke dalam syubhat, maka dia seperti gembala yang menggembala di sekitar kawasan terlarang dan nyaris melanggar kawasan terlarang tersebut.” (HR. Bukhari).

Ruang lingkup wara’ adalah juga ruang lingkup syubhat. Taqwa dan wara’ pada diri seseorang bisa diketahui pada saat menghadapi perkara-perkara syubhat. Manakala ketaqwaan, kehati-hatian serta kewaspadaan itu berjalan secara kontinyu, maka saat itu pula sifat wara’ pada diri seseorang semakin meningkat dan tinggi.
Wara’ itu muncul pertama kalinya dalam dua persoalan; persoalan kepemimpinan dan persoalan harta.

Dalam sebuah hadits shahih dinyatakan:

“Tidaklah dua serigala lapar yang dilepas dalam kumpulan domba itu lebih merusak daripada ketamakan seseorang akan kedudukan dan harta terhadap agamanya.” (Shahih Al-Jami’ Ash-Shaghir. No. 5620)

Rasulullah SAW menyerupakan dua orang tersebut dengan dua serigala yang lapar, tamak kepada kedudukan adalah serigala dan tamak kepada harta adalah serigala yang lain. Kedua serigala ini bergerak mengendap di malam yang dingin untuk memangsa dien dan sifat wara’ seseorang.

Yang terakhir keluar dari hati manusia adalah kecintaan (ambisi) terhadap kepemimpinan dan kedudukan. Ambisi yang demikian itu merusakkan. Berapa banyak manusia yang terjerumus ke dalam jurang kebinasaan akibat ketamakan mereka terhadap kedudukan atau jabatan dan kepemimpinan. Wara’ dari emas dan perak lebih ringan di banding wara’ terhadap jabatan dan kepemimpinan. Sebab emas dan perak adalah alat yang dipergunakan untuk mencapai jabatan dan pangkat. Syahwat terakhir yang ingin nampak dari hati manusia adalah syahwat yang ingin nampak menonjol dan ingin memimpin. Berapa banyak harta benda yang di habiskan untuk mencapai ambisi tersebut. Berapa banyak kaum muslimin yang menemui kebinasaan, berapa banyak negara yang porak poranda, dan berapa banyak pula kerajaan yang lenyap? Semua itu akibat ketamakan seseorang atau dua orang atau tiga orang terhadap kepemimpinan, syahwat terakhir yang muncul dari hati seorang mumin adalah keinginannya untuk dikenal/terkenal.

(Sumber: buku Tarbiyah Jihadiyah 1 – DR. Abdullah Azzam)

About Haroky2000

The Prophet SAW said : “Islam begin as something strange ( Ghuroba` ), and it will return as something strange the way it began”.

Posted on Mei 2, 2011, in Kajian. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: